Monday, 28 November 2016

PAI AYAM

Assalammualaikum...

Tadi saja2 tengok gambar dalam hand phone then tertengok plak gambar pai ayam yang di snap beberapa bulan yang lepas. Memang tujuan snap tu nak share kat dalam blog. Finally arini baru dapat upload hihihi :-)

Pai ayam ni pun ada ceritanya. Aku sebelum ni memang tak pernah makan pai. Biasa aku tengok pai epal even pai epal pun aku tak pernah makan. Tak tahu la kenapa bila tengok pai tu memang tak kecur liur pun. Aku terjebak dengan pai ayam ni pun masa temankan daris kat ICU.

Aku dari pagi memang tak makan and malam tu plak aku je yang boleh tunggu daris. So lps isyak perut baru rasa lapar. Mintak nurse tolong tengokkan daris then aku turun tengok apa je yang ada sebab dah agak lewat pun. Dah nak rezeki perut ni kebetulan ada satu cafe yang masih buka err actually hampir nak tutup hihihi aku order hot mocha memandangkan bilik icu tu sejuk sgt. Tengah tunggu air siap tiba2 mata aku terpana kat pai ayam dalam cermin kaca. Ada jugak pai lain tapi aku terus order pai ayam then dia panaskan.

Selesai bayar semua aku naik semula and lepak sekejap kat ruang menunggu icu untuk makan. Perghh memang sedap. Balik dari hospital terus cari chef google and buat sendri. Zahra pun suka so tak rugi kalo aku buat. Errr baru perasan panjang plak mukadimahnye. Jom tengok cara aku buat pai ayam yang resepinye telah dicampur aduk dengan pelbagai versi ;-)

Tepung gandum (tiada dlm pic), bawang putih diblender, bawang Merah dipotong dadu, kentang direbus dan lenyek Lada hitam ditumbuk, sayur campur, kuning telur, Mushroom soup dlm tin, daging ayam kisar, mozarella cheese, butter (tiada dlm pic)
Campurkan tepung + butter + garam sikit
Then gaul sampai jadi macam serbuk roti then tambah
Air sikit2 sampai jadi doh (tak lembut sgt tak keras sgt
Proses buat inti pai ayam:
1. Tumiskan bawang putih yang telah diblender
2. Masukkan ayam kisar sehingga ayam masak
3. Masukkan bawang merah yang dipotong dadu
4. Masukkan sayur campur
5. Masukkan kentang dan gaul sebati
6. Masukkan mushroom soup (mushroom ni dah sememangnya masin so jgn byk ltk garam kat doh tadi)
7. Akhir sekali masukkan lada hitam yang ditumbuk

Proses buat pai ayam:
Uli doh (agak nipis) then masukkan dalam acu
mengikut bentuk acu. Aku letak aluminium foil
dalam acu sblm letak doh
Isikan inti ayam dalam acu macam yang zahra
buat tu. Kemudian letak mozarilla cheese
Uli doh untuk buat penutup pai.
Guna garfu untuk tekan2 keliling doh supaya
Lekat antara satu sama lain. Cucuk2 permukaan doh
untuk pengudaraan spy bhgian dlm masak
2 cawan tepung aku dapat 4 biji pai. Setelah
isi inti dlm semua pai then sapukan
kuning telur di permukaan pai. Tengok la zahra tu sibuk
juga nak menguli :-)
Bakar dalam oven suhu 180 degree selama 25min.
Hasilnya seperti di atas. Sekali tengok atasnya macam
biskut 4 segi or a.k.a biskut mayat hahaha
Gini la rupa pai ayam aku. Hampir sama
cuma agak masin dohnya. Mungkin
terlebih garam sudaaa huhuhu
Dalam banyak2 aku google ada yang penutupnya buat dari kentang iaitu resepi asal pai. Tak tau la betul ke tidak. Kiranya pai aku ni diupgrade gitu rupa a.k.a org malas buat pai mcm tu la hahaha.

Malam tu kami dinner pai je. Makan sebiji memang dah kenyang. Emmm ntah bila plak nak buat 2nd round hahaha.

Selamat mencuba!

Daaa...

PEMURAH

Assalammualaikum...

Dah hampir 2 bln aku tak update blog gara-gara pelbagai aktiviti yang dibuat siang dan malam **bunyi macam aku ni sibuk bebeno** Actually banyak benda nak disharekan disini tapi nanti lah. Aku akan update pelan2. Bukan apa kalo tak update nanti xde kenangan dah. Almaklumlah sekarang ni semuanya tangkap gambo guna handphone cucinye idok juge. So lebih baik gambo2 tu di transfer ke sini. At least setiap gambo tu aku akan ingat ape cerita disebaliknya :-)

Korang ingat tak peristiwa Daris warded and operation bulan september dulu?lebih kurang 9 hari aku dan family berkampung kat hospital. Sekembalinya dari hospital aku dan suami kerja seperti biasa. Kami agak cuak juga sebab masing2 cuti rehat dah tak banyak. Jalan terakhir kena ambil cuti tanpa gaji kalau anak masih tak sihat. So bila dah kerja semula ni tetiba diriku terase glamer sebab ramai orang tanya perkembangan anak aku *masa tu terpikir tak kan diaorang baca blog aku kot* hahahah. Rupa2nya ada sahabat yang emelkan pada staf dugaan yang sedang aku hadapi. Ya Allah malunya aku. Allah je tau betapa malu betul aku especially bila aku tau dalam emel tu juga minta sumbangan untuk bantu aku. Aku terus wasap suami bagitau. Rupa2nya dia pun sama alamai apa yang aku rasa.

Tak tahu nak cakap apa tapi macam2 perasaan ada. Aku dan suami tak minta cuma kami minta doa dari korang2 semua sebab doa tu pun dah cukup terbaik untuk kami berdua. Mulai dari hari pertama sehingga la lebih kurang seminggu ada saja yang datang ofis aku bagi sumbangan. Korang pernah tak rasa macam nak tolak pemberian tu tapi korang tak tercakap and korang menangis?aku tak la sampai menangis cuma sebak so cakap pun terketar2 je. Bukan apa sebab aku teringat keadaan anak aku masa sakit and ramai betul orang yang pemurah. Lepas tu aku terpikir anak aku tu pun ada insuran so aku serba salah nak terima sampaikan aku terpaksa cakap "eh takpe anak saya guna insuran" sebab aku taknak orang salah anggap pergi hospital mahal2 pastu minta sumbangan orang. Sedih tau T_T

Belum lagi cerita orang yang datang hospital and rumah semuanya ada beri sumbangan. Point aku ni bukan aku nak maksudkan orang yang bagi sumbangan ni menyusahkan tapi mereka2 ni buat aku dan suami terharu sangat2! Serious..aku tak tau nak ungkap macam mana perasaan tu. Tapi dalam pada itu ada juga aku dengar2 orang persoalkan aku kenapa masuk Prince Court. Apa korang rasa bila dengar persoalan tu?Dalam hati aku cuma cakap kalau ini berlaku pada anak dia aku doakan urusan dia dipermudahkan. Siapa taknak buat yang terbaik untuk anak sendiri kan?serious kalau aku takde insuran aku pun tak kan jejak ke prince court tu T_T

Kakak jual kuih berdekatan dengan rumah pengasuh anak2 aku tu pun tanya keadaan daris. Aku terkejut dia tau then dia bagitahu kat surau taman tu ada buat solat hajat untuk daris. Allahhu Akbar....speechless aku. Kat sekolah suami pun dia cakap pengetua arahkan satu sekolah buat solat hajat dan kutipan sumbangan.

Aku dan suami bersyukur sangat2 sebab urusan kami dihospital dipermudahkan dan kami juga bersyukur dikelilingi oleh orang2 baik..caring...sangat PEMURAH!

Sekiranya korang yang terbaca posting ini kenal aku atau suami dan pernah mendoakan daris atau beri sumbangan aku dan suami mungkin tak mampu membalas apa yang diberi cuma dalam doa kami In shaa allah kami doakan kalian semua dipermudahkan segala urusan dan diperluaskan rezeki oleh-Nya.
Doa kami anda dimurahkan rezeki dan
dipermudahkan segala urusan di dunia
& akhirat

Daaaa..


Monday, 7 November 2016

Tabung

Kawan2 yang ada masalah nk simpan duit boleh buat yang sama. Aku pun tak try lagi. Kalau2 ada yang dah amalkan cuba share menjadi ke tak ๐Ÿ˜Š

๐ŸŒžWaktu Pagi
--------------
❎Jgn Withdraw Duit Dari Atm
❎ Jgn Byr Loan
❎Jgn Byr Hutang

Pagi adalah Utk Kita
---------------------
️ Sedeqah
️Jemput Rezeki Melalui Dhuha
️ Berzikir Dan Selawat

๐Ÿ’ฒ๐Ÿ’ฒ๐Ÿ’ฒUntung bersih @ Gaji bersih tolak zakat dulu 2.5%
lepas tu masukkan dalam 6 tabung ni :

๐Ÿ‘‰ *Tabung NEC 55%*
Singkatan kpd neccesity @ keperluan.
Semua perbelanjaan rumah, byr sewa, kete, bil.,amik dr tabung NEC ni

๐Ÿ‘‰ *Tabung FFA 10%*
Financial Freedom Account.
Saving tetap kita. Jgn guna langsung utk tempoh yg pjg.,cth 10 thn.
Option simpanan utk FF:
1. Unit trust
2. ASB
3. Fixed deposit
4. Tabung Haji
5. Beli gold
6. Simpan dlm tabung kt rumah.
Yg penting kita dh start create passive income utk masa depan kita.

๐Ÿ‘‰ *Tabung LTSS 10%*
Long term saving for spending.
Simpanan jangka masa pjg utk dibelanjakan.
Cth. Kumpul utk beli hp, deposit kete.,dll

๐Ÿ‘‰ *Tabung FUN (PLAY) 10%*
Duit dr tabung ni br boleh guna utk joli, blanja mkn, reward diri

๐Ÿ‘‰ *Tabung EDU 10%*
Tabung pendidikan.
Utk siapa?
Utk anak?
Diri sendiri mcm pi motivasi ke coaching ke..
ye....utk diri sendiri. Sbb yg nk kaya dan berjaya tu kita.
Duit tu guna tuk gi seminar, beli buku dll
Lps ni x de alasan x de duit nk blanja utk tambah ilmu. Korban skit tuk dpt yg lebih besar
Ank akn ada bhgn dia bila kita dah berjaya nnti
Kita slalu pikir ank je...tp x pernah pikir nk majukan diri sendiri dulu

๐Ÿ‘‰ *Tabung CHARITY 5%*
Yang ni yg paling penting. Gunakan utk sedekah dan derma
Wajib ada
Tabung kebajikan
Tabung tu kita guna untuk bantu org lain

INGAT!
Kita jgn jd perompak kpd bisnes kita sendiri!

...besarkan kapasiti tabung anda..supaya kita boleh masukkan lebih byk rezeki...

Untuk mengelakkan Kebocoran Wang ..
Kita perlu menjadi MONEY MAGNET...
Dengan Kata Lain Duit Yang Berkat...

Banykkan sedekah dan mengeluarkan zakat pendapatan

kebocoran berlaku sbb duit tu bkn hak kita sebenarnya. Byk faktor yg jd penyebabnya
Ada duit je adalah masalah dtg, kete rosak, ank sakit dll...
Bermakna duit kurang berkat..,selalu berlaku pd ramai org...
Lps ni check blik diri kita.

️Hubungan dgn manusia, ibubapa, suami, isteri, ank2
Ada dendam sesiapa
Ada x maafkan org..
Ada sakitkan hati org
Pikir semula.
Mohon maaf dan memaafkan org adalah perkara yg terbaik.

semoga segalanya dipermudahkan


๐Ÿ˜˜๐Ÿ˜˜SUPAYA KITA BERJAYA MELAKSANAKAN SEPERTI DI ATAS ๐Ÿ˜˜๐Ÿ˜˜

The Story Begin...Part 6

Assalammualaikum..

Aku tak pasti samada aku ni tak pandai manage masa atau aku memang sibuk huhu. Rasanya ini part terakhir dan akan menjadikan satu kenangan yang lengkap untuk anak2 aku kelak especially Daris :-)

2 Oktober 2016 (Ahad)

Alhamdulillah Doktor dah benarkan daris minum itu pun air gula yang diberi oleh nurse dan kuantitinya hanyalah 2oz! bayangkanlah daris biasa minum 5@6oz and now dia perlu minum air gula 2oz sahaja. Sedih hati aku bila air tu tak cukup dan dia meronta2 minta air lagi. Air gula seterusnya adalah 2 jam kemudian. Selepas 4 kali cycle air gula diberi, daris dibenarkan minum susu tetapi dengan kuantiti dan tempoh masa yang sama. Again daris masih tak puas jugak. Alhamdulillah so far setelah minum kesihatan daris tiada apa2 masalah so doktor decide daris boleh minum susu dengan kuantiti dan tempoh masa yang normal dengan kata lain seperti biasa. Im so happy! :-)



 Tapi nampak daris macam trauma sebab setiap kali dapat minum dia macam tak nak lepaskan botol seolah2 dia tak akan dapat nikmat minum macam tu lagi huhuhu. Setiap kali minum memang tak pernah tak habis! Malam tu daris mula berak and color agak kehijauan and doktor kata tak perlu risau sebab itu air hempedu and good for him kalo najis warna tu untuk beberapa hari. Doktor bagi berita gembira yang mana esoknya daris dah boleh makan. Yahoooo!!!! ibu yang happy again :-)

3 Oktober 2016 (Isnin)

Aku excited sangat masa suapkan daris. Masa tu menunya carrot and labu. Daris sangat berselera dan sebelum operation aku tak pernah tengok dia makan seselera macam tu. Hampir satu mangkuk! Dan hari ini jugak baru aku tengok muka dia dah tak stress dan 1st time lepas operation aku tengok dia senyum and of cos aku tak nak missed that smile :-) :-)
Happy dah boleh minum & makan
Doktor check daris and dia bagitau kami yang dia sangat risau bila baby dah boleh makan sebab dia risau keadaan yang kat dalam badan tu. Tapi based on result darah and najis doktor puas hati and doktor bagitau esok daris boleh discaj. Alhamdulillah! memang itu yang kami nanti2 coz it means daris sihat dan tiada apa2 komplikasi. Aku mula belajar dukung daris (coz aku risau tempat operate tu buatkan dia rasa sakit kalo aku salah dukung). Tapi nurse banyak membantu. Petang tu kami 4 beranak jalan2 dibangunan hospital tu. Bila tengok kakak usik adik and adik senyum aku happy sangat and very appreciate that moment. So sweet my both honey! :-)

4 Oktober 2016 (Selasa)

Setelah berkampung hampir 9 hari kami sekuarga balik ke rumah semula. Aku memang tak sabar nak balik and kakak pun nampak dia dah rindu dengan rumah and toys nya hehehehe. Aku still continue cuti sampai jumaat coz aku nak monitor daris sepenuhnya sebelum bagi pengasuh jaga. Risau kalo2 kat rumah daris sakit. Tapi yang aku perasan daris hanya berkerekot mukanya selepas mandi. Mungkin rasa pedih. Bila tak boleh bercakap lagi itu yang buat aku lagi lebih risau.
Yeay!!!! Boleh balik rumah

Terima kasih semua!!!
Terima kasih Dr Syariz Izry

Terima kasih Dr Azmil (pakar bius)
Disini aku nak merakam sejuta penghargaan kepada family, saudara mara, sahabat handai dan bos atas sokongan dan keprihatinan mereka terhadap masalah yang aku dan suami hadapi. Segala bantuan yang diberikan hanya Allah yang dapat membalasnya in shaa allah. Semoga kalian semua dipanjangkan umur dan dimurahkan rezeki dari-Nya.

Daaaa...

Tuesday, 25 October 2016

The Story Begin...Part 5

Assalammualaikum..

AMARAN: POST INI MEMPUNYAI GAMBAR YANG MUNGKIN AKAN MENGGANGGU EMOSI ANDA. SEKADAR UNTUK PERKONGSIAN.

Sambungan dari part 4..akhirnya operation selesai jam 12.30pm. Sebaik saja doktor buka pintu bilik OT kami semua lega bila tengok muka doktor ceria. Means operation berjaya dan berjalan dengan lancar. Alhamdulillah. Doktor terus duduk sebelah aku dan explain apa yang dia dah buat dalam bilik OT tadi. Dia juga share beberapa keping gambar operation yang sempat dia snap untuk aku dan husband. Sedihnya tengok daris dalam keadaan tak sedar dan perutnya dibelah :-(
Gambar yang dikongsi oleh Dr. Syariz
Doktor bagitahu yang dia memang sengaja tak bagitahu aku dan suami bahawa terdapat 2 saluran darah utama berhampiran tempat yang dibedah. Means pembedahan yang dibuat sangat berisiko. Dia faham sedangkan dapat tau nama penyakit pun kami dah tentu arah ni kan plak kalo dia cerita risiko2 yang ada. Apa2 pun aku dan suami sangat berterima kasih dengan Doktor Syariz yang sedaya upaya membantu kami walau pun keadaan doktor sendiri pun tak berapa sihat.
video

Tak lama lepas tu aku nampk daris dibawa keluar dari bilik OT. Doktor bagitahu yang daris akan di letakkan di ICU untuk tujuan pemantauan sekurang2nya 24 jam. Di ICU hanya aku sorang je boleh tunggu so yang lain akan balik rumah. Zahra punya la menangis sebab aku tak ikut sekali. Oh ye lepas daris dah sampai wad ICU kami semua yang ada boleh masuk tengok tapi berdua2. Bila tgk je keadaan daris yang sekejap mata buka sekejap tutup mase tu perasaan aku gembira ada sedih pun ada. Nurse bagitahu daris sekarang on morfin so keaadaab dia seperti orang laloq.

Tapi bila aku masuk dia boleh cam aku dan dia mula merengek2 kecil. Agaknya nak bagitahu aku yang dia rasa sakit :-( ibu paham sayang..sayang kena kuat untuk sembuh cepat. Kesian zahra dia tak dapat tengok daris. Kanak2 bawah 12 tahun tidak dibenarkan. Zahra tak habis2 tanya mana adik dia and bila aku cakap nurse ambil dia marah sangat :-) satang dia dekat adiknya tambah2 dia tahu adik dia sakit. Zahra panggil adiknya superwing sebab dua2 tangan adiknya berbalut. Zahra..zahra..:-)
On morfin. Puting peneman adik.
Daris demam skit
Alhamdulillah sepanjang di ICU daris sangat stabil and sekejap je demamnya. Doktor kata demam tu biasa. Biasa doktor risau bila hari ke 5 dan ke atas sebab luka operation dalam proses pemulihan. Malam doktor datang ICU and dia maklumkan sekiranya daris maintain stable esok dah boleh pindah wad biasa.

30/9/2016 (Jumaat)

Alhamdulillah. Jam 10 pagi daris dah boleh masuk wad biasa dan kali ini kami diletakkan di hadapan kaunter nurse sebab daris still on morfin tapi dos yang sedikit. Suami aku dan zahra mula berkampung balik di wad macam sebelum ini. Zahra hepi tapi bila aku tunjuk tempat operation adiknya dia takut and dia macam dapat rasa kesakitan adik dia. Tak habis2 cakap "kesian adik" u are so smart my girl hope kak long sayang adik sampai bila ye :-)
Pindah ke wad biase semula
Tiub kat hidung dah bukak.
Ibu hepi :-)
Daris masih berpuasa dan hanya masuk air & antibiotik je. Doktor kata sekurang2nya 5 hari. Aduh kesiannya anak ibu. Jaga daris lepas operation agak mencabar. Cabaran dari segi mental. Sebabnya daris tak boleh makan atau minum. Bila dia nampak botal air or nampak kakaknya minum susu dia akan menangis semahu2nya. Aku sedih sangat sebab aku tahu dia lapar dan haus. Apa yang aku buat aku basuh pacifier dia then suap kat mulut. boleh nampak dia sedut sisa2 air tu :-( Keadaan tu berlarutan sehingga hari ahad. aku tak sabar nak tunggu hari daris boleh makan. At least boleh minum!

Daaa...

**bersambung part 6**


Saturday, 8 October 2016

The Story Begin...Part 4

Assalammualaikum.

Maaf entry kali ini agak lewat memandangkan sejak discharged mmg aku fokus pada keaktifan daris. Risau sekiranya dia meniarap sebab tempat luka masih belum pulih sepenuhnya. Tapi peristiwa yang berlaku tak mungkin aku lupakan dan semoga entry ini menjadi bacaan anak2 aku kelak :-)

29/9/2016 (Khamis)

Aku sememangnya dah tak boleh tidur dan asyik melihat daris kat baby cot je. Bila sakit dia datang aku akan dukung dia seperti biasa. Dan semasa dukung tu aku akan berfikir apa yang akan jadi nanti and of cos ait mata pun laju je keluarnya :'-( Bukan aku tak nak daris tidur dengan aku dekat katil tapi kak longnya pun tidur nak peluk aku. Bertiga atas katil bukan tak muat tapi risau keselamatan anak2 plak nanti kot terjatuh. Suruh kak long tidur dalam baby cot tak nak plak die. "Nak peluk ibu" itu je ayatnya. Budak 3 tahun bukan tau ibunya tengah susah hati. Tapi sekali sekala dia akan tanya "ibu kenapa ibu nangis?" Bila dia nampak aku nangis. Aku senyum dan ngeleng kepala je kat dia.

Jam 7.45am nurse masuk bilik minta aku bersiap sebab katanya bilik OT dah called. Nurse bagi pakaian daris yang khas untuk baby yang kena operation. Comel bajunya tapi hati ibu dup dap dup dap. Aku minta nurse bagi masa sekejap sebab aku nak mandikan daris. Then aku and suami mandikan daris. Lepas mandi yong (kakak sulung) aku datang. Then aku salam dan peluk. Terus aku nangis. Yong bagi semangat kat aku dan minta aku istifar banyak2. Kemudian aku pakaikan daris baju comel tadi. Lepas siapkan dia aku cium dahi dan pipi dia bertalu2 sambil menangis. Sebaik je siap nurse masuk dan bagitahu dah boleh gerak. Aku bagitahu nurse yang daris tak perlu baring dalam baby cot biar aku dukung dia dan nurse tu pun ok dengan permintaan aku.
video


Aku, suami, yong dan zahra masuk dalam bilik OT di waiting area. Sejuknya bilik tu. Harap2 daris boleh tahan :'-( Nurse yang bertugas di bilik OT minta sorang saja tinggal dengan baby dan yang lain boleh tunggu di luar bilik OT. Kemudian aku dan daris dibawa ke katil daris sementara menunggu doktor syariz sampai. Aku diperkenalkan dengan Dr Azmil iaitu doktor pakar bius untuk daris nanti. Dia explain cara dia akan bius daris nanti. Aku fokus pada dia tapi pandangan aku kosong je. Seolah2 aku tak dengar pun apa yang dia bagitau. Tapi malam sebelum tu dah ada doktor bius bagi penerangan pasal cara bius tu cuma bukan dia tapi pakar yang lain.

"Puan dah tiba masanya ya puan. Kami nak bawa baby ke dalam bilik pembedahan" air mata masa tu tetiba saja boleh turun dengan lajunya sedangkan lepas masuk bilik OT tu tadi aku cool semula. Aku cium peluk daris sambil menangis and cakap dengan daris "adik..adik kuat kan..adik bertahan ye..ibu tunggu kat luar..sekejap je ye adik" *menaip ni pun ibu menangis lagi* :'-( :'-( :'-( Aku diminta keluar menunggu bersama2 dengan suami, yong dan zahra. Kami akan dipanggil setelah selesai semuanya. Aku berterusan menangis sambil keluar dari bilik tu dan terus duduk sebelah suami. Ambil masa jugak untuk aku bertenang semula. Setelah tenang aku baca yassin dan doa penenang hati. Yong la yang melayan karenah zahra ketika itu :'-(

Suami bagitahu Dr syariz maklumkan kat dia yang doktor tak boleh buat operation cara tebuk lubang sebab dia takut tak fokus memandangkan dia ada serius slip disk then dia akan buat cara belahan. Sebelum tu Dr syariz memang dah explain kat kami 2 kaedah tu dan kami pilih kaedah tebuk lubang sebab baby akan kurang sakit dan parut pun almost takde tetapi doktor memerlukan ketelitian yang tinggi. Kaedah belahan plak memudahkan doktor tetapi baby akan sakit lebih sedikit dan penjagaannya pun kena lebih berhati2. Tapi kami tak kisah mana2 kaedah pun yang penting pembedahan berjaya dilakukan tanpa sebarang komplikasi. Doktor bagitahu pembedahan ambil masa 2 jam. So aku expected operation akan selesai jam 12pm.
video


《《Kedua2 video dirakam oleh yong》》

**bersambung part 5**

Daaa...

Tuesday, 4 October 2016

The Story Begin...Part 3

Assalammualaikum...

《《Entry kali ini tiada gambar》》

27/9/2016 (Selasa)

Doktor datang melawat dan bawa berita gembira. Result darah daris menunjukkan radang pankreasnye mild sahaja. So operation blh dibuat. Mengikut info dari doktor sekiranya radang pankreas serius maka operation xblh dibuat sebab kawasan cyst tersebut sangat lembut and akan menyebabkan byk bleeding bile operation. Untuk pulihkan radang tu pesakit akn diberi antibiotik dan slps sembuh baru boleh operate. Alhamdulillah daris tidak perlu lalui semua tu. Kalau tidak akan lagi lama aku kena tengok die menahan kesakitan. Cukup la. Mmg as a mother tak sanggup tgk anak yg masih belum bercakap dalam kesakitan.


Doktor minta daris puasa bermula 3am sebab rabu pagi akan buat ultrasound untuk tengok lebih details kalau2 ade saluran lain yang bengkak. Daris menyusu dan makan macam biasa tapi die akan muntah semula. Jadinya bila kena puasa 3am ibarat dia tak makan minum seharian. Pukul 5am daris bangun. Minta susu. Aku blh pujuk2 je dia minta bersabar. Budak sebesar itu apa la yang dia faham. Aku kuatkn hati dan biar saja die menangis tersedu sedan. Ya Allah lambatnya nak pukul 9am. Nurse masuk untuk check daris and aku tanya blh tak dia minum air masak. Jawapannya mmg tak boleh and nurse kata biar dia nangis lama2 nanti dia penat and tidur. Tapi daris tak juga tidur. Macam2 brg aku bagi dia pegang  utk bagi dia leka tapi sekejap je. Then dia akn nangis semula bila brg tu masuk dalam mulut xblh dimakan :-(

28/9/2016 (Rabu)

8.30am nurse datang dan bagitahu dah blh buat ultrasound. Alhamdulillah tak perlu tunggu pukul 9. Pada masa ini daris tak nangis tapi dia sedang mengerang menahan kesakitan :'-( semasa ultrasound lagi kuat daris menangis. Doktor mintak husband pegang tangan dia dan aku pegang kaki sbb dia meronta2. Mungkin meronta takut + lapar. Doktor tengok cyst yang ada dan mengukur sizenya. Then aku tanya berapa cm. Doktor kata 5cm! Eh tapi scan aritu 3cm. Doktor kata mayb cara doktor mengambil bhgn untuk diukur tu berbeza. Tapi memang confirm 5cm. Ya Allah patut la kesakitan daris teruk sangat sampaikan makanan dan minuman akan keluar balik huhuhuhu.

Tengah hari doktor datang dan tanya kami samada nak proceed atau tidak. Untuk pengetahuan korang pada masa ini pihak insurans dah reject GL sebanyak 3x. Sebelum doktor datang kami suami isteri buntu memikirkan mana nak cari duit. Bukan taknak buat dekat GH tapi kami tahu pasti kena tunggu turn sbb ramai (kami faham based on situasi mak aku dulu). Aku tanya doktor kos keseluruhan then kosnya around rm25000 dan perlu buat deposit dalam amaun yang sama pada hari itu jgk *gulp* tanpa fikir panjang kami terus setuju dan doktor bagitahu operation akan dibuat esok jam 8.30am. Selepas doktor pergi aku wasap pegawai bank untuk tanya kelayakan aku untuk buat loan. Dalam keadaan sekarang dah tak fikir dah komitmen boleh ke tak boleh yang aku tahu nak lepaskan kesengsaraan daris :'-(

Kemudian husband aku called parents dia and aku wasap adik beradik aku. Kami berdua menangis sebab family kami sanggup nak bantu sampaikan ada yang sanggup nak pajak barang kemas semata2 untuk daris :'-( selain berusah, solat hajat dan bertawakal akhirnya rm25000 dapat kami buat deposit pada petang tu juga. Malamnya suami dan zahra pergi cari makan dan dobi baju. Aku habiskan masa melayan daris sebab esok pagi daris akan menjalani pembedahan. Ntah berapa banyak kali dah aku nangis *ish tetibe nak berair plak mata ni* biasa la ibu suka fikir yang bukan2. Aku rakam video daris senyum tangkap gambar kami berdua. Tetiba sakit daris datang then aku gendong dia untuk melegakan. Dia nak minum susu tapi 5 min lepas tu dia muntah. Sebelum ni ada la jugak sejam dua baru muntah. Kali ni makin teruk plak :'-( dan malam tu aku dan daris memang tak tidur sebab daris sakit sejam sekali. Ntah berapa banyak kali dah dia muntah. Even kalo daris boleh tidur pun aku tetap xboleh pejamkan mata. Sama macam semalam daris kena puasa 6 jam untuk susu formula dan makanan 4 jam untuk susu badan dan 2 jam untuk air masak. Kali terakhir daris minum air masak pukul 6am. Sedih tengok dia macam minta aku bagi susu. Aku tahu dia lapar dan lemah :'-( Ya Allah berilah ketabahan kepada hambamu ini.

**bersambung Part 4**

Daaaa....

Sunday, 2 October 2016

02102016

Assalammualaikum...

02102016 ----》Tarikh yang amat bermakna untuk aku dan suami. Pada hari ini genap ulang tahun perkahwinan kami yang ke-6. Alhamdulillah sepanjang hidup bersama pelbagai suka duka dan dugaan yang telah kami lalui.

Tidak seperti tahun2 before ni kami akan meraikan ulangtahun sekadar dinner di luar bersama anak2. Tapi tahun ni agak unik kerana kami raikan di hospital bersama Maggie Cup Tom Yam hahahaha. Dan hadiah yang paling bermakna buat kami apabila doktor bgtau yang daris akan discaj selasa nnt. Yeay!!!! Home sweet home :-)

Tahun ni juga ulang tahun perkawinan kami jatuh pada hari awal muharram. Alhamdulillah semoga di awal tahun islam ini akan byk perkara2 baik yang akan berlaku dalam kehidupan kami. Semoga segala kesukaran yang telah kami lalui akan ada hikmahnya tersendiri. Sesungguhnya Allah maha besar..maha pengampun..maha pengasih lagi maha mengasihani. Engkau maha mengetahui setiap perkara yang tersirat dan tersurat.

Kepada kedua2 belah keluarga..saudara mara..sahabat2..bos2 dan rakan sekerja..terima kasih aku ucapkan atas doa dan sokongan yang telah diberikan. Hanya Allah sahaja dapat membalas setiap kebaikan yang telah diberikan. Semoga kita semua sentiasa dilindungi dan di dalam rahmat-Nya. Amin.
Hepi marriage anniversary abang.
Love u till Jannah :-)
UPDATE:
Tak sangka ptg tu dlm jam 4pm mak dan adik bradik aku datang and buat surprise. Kek anniversary SR untuk kami.
Sambutan awal muharram & anniversary
yang takkan dilupakan :-)


Daaaa...

Saturday, 1 October 2016

The Story Begin...Part 2

Assalammualaikum...

Bersambung dari cerita Part 1 kami sampai KPJ lebih kurang jam 2pm. So tunggu klinik buka setengah jam lagi. Selepas register giliran aku yang ketiga. Daris sakitnya masih lagi sama. Yang buat aku rasa sedih bila tengok dia menahan sakit sampai bongkok2 dan tertidur *nak ceritakan ini pun aku dah rasa sebak*

Lebih kurang sejam menunggu tiba giliran kami. Jantung aku masa tu hanya Allah saja tahu kerisauan seorang ibu. Tapi pada wajah aku tak menunjukkan kerisauan aku. Berbeza dengan suami aku nampak dia sangat stress. Sebab tu aku tak bercakap sepanjang menunggu giliran sebab aku tahu pada waktu ini dia lebih suka berdiam. Dr Zarin periksa anak aku then dia suggest untuk buat xray dan ultrasound. Kami pergi deparment yang dimaksudkan dan sekali lagi tunggu giliran. Tak lama menunggu tiba turn daris untuk xray. Biasa la budak kecik tengok yang pelik2 mula la menangis. Oh ye Daris baru je 10 bulan. Kecik2 lagi dia dah kena facing all this things. Seterusnya tunggu turn plak untuk ultrasound.

Aku susukan daris then xsampai 5 minit dia muntah balik susu tu. Aku kelam kabut bersihkan daris. Tukar seluar baju semua then masuk bilik ultrasound. Kali ni lagi teruk daris nangis. Jadi ambil masa sikit staf tu nak scan dia. Lebih kurang 15 minit then staf tu minta tunggu sebab doktor plak nak buat and review. Aduh sekali lagi jantung ni dup dap dup dap. Aku tak pasti apa yang doktor tu cakap dengan staf tadi tapi naluri aku rasa there was something not good with my son. Mata aku mula bergenang sambil tengok daris menangis2.

Setelah selesai kami jumpa semula Dr Zarin sebab doktor tu yang akan bgtau semua keputusan. Untuk kali ketiga dada aku rasa sakit tapi aku tetap jaga riak wajah agr suami tak risau. Sebelum tu dia ade tny apa kata doktor ultrasound. Aku cuma jwb xde pape and tunggu Dr Zarin bagitau. Dalam hati hanya Allah je tau betapa hati isterimu ini sangat takut dan risau. Dr Zarin memulakan komunikasinya agak serius. Masa tu fikiran aku mengatakan apa yg aku risau selama ini dah terjadi. Dia menunjukkan film xray & ultrasound. Dan satu moment yang amat perit untuk parents terima hakikat apabila doktor mengesahkan daris ada cyst di saluran hempedu dan saiznya 3cm! Ya Allah dia baru 10bln dan perlu menanggung segala kesakitan. Masa tu rasa nk gugur jantung..sesak nafas..nak nangis..semua ada. Tapi aku tetap control. Sebab aku nak concentrate ape yg doktor akn bgtau lg. Doktor suggest cyst tu perlu dibuang melalui pembedahan. What???!!! Operation???!!! Umur 10bln tu perlu ke lalui semua tu.
Warna hitam tu adalah cyst
Aku dan suami xde bincang ape terus stuju untuk doktor buat operation sbb aku xsanggup dah tengok daris menahan sakit lebih2 lg bila dah tau dia sakit apa. Ya Allah sesungguhnya ujian yang Engkau berikan ini amat berat untuk kami berdua tapi kami yakin Engkau maha pengasih penyayang lagi mengasihani. Engkau permudahkan lah urusan ini. Doktor minta kami keluar sementara dia nk discuss dgn pakar bedah. Tak lama doktor panggil masuk. Doktor bedah xmampu nak buat sebab anak aku masih kecik and penyakit tu dikategori sbgai conginetal (penyakit dari lahir). In that case insurans will not covered. Sekali lagi aku rasa blank. Aku xmampu nak berkata apa2. Doktor suggest dia akn buat surat ke HKL utk attention dato zakaria. Surat tu diserahkan pada kami utk bwk sendri ke HKL. Masa tu jam dah pukul 5 lebih. Dekat parking kereta kami discuss samada nak ke hkl atau ke panel yang lain. Kami call agen and agen advice pergi panel yang terdekat. Kami tak pasti hospital mana yang terdekat tapi based on waze nearby hospital was pusrawi tapi kami terlepas jalan sebab hubby stress and dia blank peta waze tu. Aku bagitau suami tarik nafas and kita perlu tenang.
Result xray & ultrasound
Kemudian aku tengok semula list panel. Next yang terdekat adalah Prince Court Medikal Centre (PCMC). Aku dan suami tekad dan terus menuju ke PCMC. Tapi dalam hati kalau conginetal insuran xcovered then mana nak cari duit untuk bayar. Then terfikir plak macam mana blh dikategorikan sebagai conginetal sedangkan last ultrasound buat adalah bulan feb 2016 (sbb daris pro long jaundice) dan keputusan ultrasound adalah baik dan tiada masalah. Sebab itu kami ada keberanian untuk meneruskan rawatan di PCMC.
Prince Court Medical Centre
Sampai PCMC lebih krg jam 6pm and kami register kat ER. Agak lama tunggu turn sebab ramai sangat orang kat ER tu. Tiba giliran Daris doktor incharged interview aku dari A to Z. Aku bagitau KPJ xboleh buat. Tapi doktor tu bagi sinar harapan pada aku sebab dia kata ada doktor boleh buat and dia cuba tanya doktor tu dulu. Ada sedikit rasa lega. Tapi aku minta dia tanya doktor tu samada cyst tu conginetal ke tak sbb aku ade masalah dgn insuran nnt. Dia faham dan selepas tu dia kata dia akan admit dulu anak aku dan akan isu GL pada insuran dgn reason untuk pemeriksaan lebih lanjut. Alhamdulillah insuran approved GL yang diminta.

Selepas ambil darah Doktor bedah yang dimaksudkan iaitu Dr Syariz datang tangok daris dan dia tanya kami apa yang kami faham dari keputusan ultrasound tu. Kami ulang semula apa yg Dr Zarin bgtau then Dr Syariz menerangkan lagi lebih details penyakit anak aku ni. Pembedahan boleh dibuat sekiranya daris bebas dari radang pankreas yang berpunca dari cyst tu. Thats why sample darah diambil utk tengok status pankreas daris. Lebih kurang jam 10.30pm kami dapat bilik dan ditempatkan di Wad 6C bilik 11.
Dr syariz - paed surgeon
Daris kat ER

Daris baru lepas menahan sakit huhu

Suasana bilik 11 wad 6C

Kami 4 beranak tidur di sini
Lepas masuk wad suami balik rumah packing apa yang patut dan sampai semula PCMC jam 3am.

**bersambung Part 3**

Daaaa...

The Story Begin...Part 1

Assalammualaikum...

Hari ni aku nak berkongsi cerita sedih yang terjadi dalam hidup aku. Iye setiap orang ada kisah suka duka mereka tetapi aku sendiri nak kisah ini disimpan dalam blog untuk tatapan anak2 aku kelak. Selain itu mungkin dari kisah aku ini juga boleh dijadikan panduan dan persediaan kepada mereka yang berada di luar sana sekiranya perkara yang sama terjadi.

25/9/2016 (Ahad)

Tarikh yang menjadikan kisah ini bermula. Pada tarikh ini aku dan suami merancang untuk bawa anak2 pergi 'jalan2' sebab aku bekerja sehingga ari sabtu 24/9/16. Kami bercadang nak pergi aquaria atau serdang. Tetapi kita hanya merancang Allah yang menentukan segalanya.

Tepat jam 2am anak kedua aku Daris Zharfan tiba2 nangis. Dan waktu ini memang biasa dia bangun untuk menyusu. So aku buat susu bagi dia tapi dia tolak then aku bagi air masak pun dia tolak. Aku dukung Daris dan dia terus peluk aku dan kakinya memanjant2 badan aku sehingga bahagian perutnya ditekan dekat bahu aku (posisi seperti menggengdong). Aku boleh dengar dia seperti meneran dalam dia menangis tu then aku kejut suami bagitahu dia untuk bagi ubat pancit sebab aku fikir dia maybe sembelit.

Lepas masuk ubat Daris berak tapi najisnya tak seperti biasa. So aku bagitau suami mayb daris sakit perut. Tak lama lepas Daris lena semula. Tapi lbh krg setengah jam sekali dia akan bangun dan nangis macam sebelumnya. Kali ni aku dengar die bkn meneran tapi mengerang mcm orang tahan sakit.

Aku ngan suami dah mula risau. Jam 6am aku suami zahra bangun bawa Daris pegi urut kat rumah makcik yang biasa aku pergi untuk berurut. Makcik tu cakap perut daris macan senak. Selesai berurut kami balik rumah dan alhamdulillah Daris tido semula. Aku plan dgn suami utk ambil cuti hari isnin nak bawa daris pergi buat check up sbb risau juga. Tak nak kejadian pada bulan ramadhan berulang lagi (cerita ni nanti aku buat throw back).

8am Daris bangun dan nangis sedikit so aku tahu kali ni lapar sebab xminum langsung dari jam 2am tadi. Daris minum sampai habis. Then aku mandikan dia dan lepas mandi letak dia dlm walker sebab nak tengok dia aktif ke tak. Aku main kejar2 and nampak la dia lari sambil sengih2 gelak2. Tapi plan nak bawa pegi jalan2 memang tak jadi sebab nak tengok perkembangan daris dulu. Lepas aku mandi aku tengok daris monyok je mukanya and dia senyum pun xnak. Lepas nampak aku die merengek. Then aku bagitau suami kena bawak daris pergi SP care rawang.

Selepas zuhur kami pergi klinik then doktor bagi ubat dan pesan kalau dalam masa 2 hari dia masih macam tu then bawa semula ke klinik. Lepas selesai dapat ubat aku terus bagi daris makan antibiotik dan ubat sakit perut dulu sebab dia dah menyusu sebelum ini. Lepas bagi ubat daris muntah memancut mancut. Habis semua susu keluar. Baby car-seat pun habis kena muntah. Selepas salin baju kami pergi tapau makan then balik rumah. Petang tu aku buat bubur kosong untuk daris. Suapan pertama die muntah. Aku tunggu sekejap then suap semula sebab aku tau dia memang dah lemah walaupun secara fizikalnya xnampak dia lemah. Alhamdulillah walaupun xbanyak makannya tapi dia mahu jugak makan dan xmuntah. Aku rasa sedikit lega.

Pada malamnya pula daris sekali lagi diserang rasa sakit yang sama sebab untuk melegakannya aku kena gengdongkan dia. Kali ni sakitnya datang lbh krg 2 jam sekali. Aku dan suami mmg tak tidur. Susu daris langsung tak minum. Hanya air masak sahaja. Pada masa tu aku cuma mengharapkan cepat la hari siang. Dalam fikiran macam2 aku fikirkan. Biasalah naluri seorang ibu. Its normal apabila ibu fikir bukan2 bilamana anak2nya xsihat. Bukan taknak fikir positif tapi negatif tetap menguasai minda.

26/9/2016 (Isnin)

Sementara daris masih tidur aku survey2 doktor and hospital yang aku nak bawa daris nanti. Then jam 8.30am aku call KPJ Tawakkal KL utk buat appoinment. Aku pilih Dr Zarin Ikmal Zan as a consultant. Appmnt pagi dah full so nurse minta datang petang. Kami gerak jam 2pm dari rumah.

**bersambung Part 2**

Daaaa....